25.1 C
Samarinda
Thursday, February 29, 2024

Tangkapan Nelayan Turun, Sumbang Angka Inflasi di Balikpapan

HEADLINEKALTIM.CO,BALIKPAPAN–Angka inflasi bulan Juni 2023 di Balikpapan sebesar 0,08 persen. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Balikpapan, angka ini lebih rendah disbanding bulan Mei 2023 sebesar 0,33 persen.

Sementara secara tahunan, inflasi IHK Kota Balikpapan tercatat sebesar 3,87% (yoy), atau lebih tinggi dibandingkan dengan inflasi nasional (3,52% yoy) dan lebih tinggi dibandingkan inflasi gabungan dua kota di Provinsi Kalimantan Timur (3,76% yoy).

Inflasi pada Juni 2023 didorong oleh komoditas angkutan udara, daging ayam ras, telur ayam ras, rokok kretek filter, dan ikan trakulu. Kenaikan harga yang terjadi pada komoditas angkutan udara sejalan dengan tingginya permintaan pada periode HBKN serta libur sekolah.

Kenaikan harga juga dialami komoditas daging ayam ras dan telur ayam ras akibat terbatasnya pasokan serta tingginya harga pakan ternak yang menambah biaya produksi.

“Sementara itu rokok kretek filter turut mengalami peningkatan harga akibat adanya penyesuaian harga dari distributor sebagai dampak lanjutan dari biaya distribusi yang meningkat. Adapun komoditas ikan trakulu mengalami lonjakan harga akibat menurunnya hasil tangkapan nelayan di tengah kondisi cuaca yang tidak kondusif,” ujar Kepala Perwakilan BI Balikpapan, R. Bambang Setyo Pambudi, Selasa 4 Juli 2023.

Di sisi lain, beberapa komoditas mengalami deflasi antara lain kangkung, sawi hijau, dan kacang panjang seiring dengan dengan rendahnya permintaan pada periode panen. Selain itu ikan layang yang juga mengalami penurunan harga seiring dengan hasil tangkapan nelayan yang meningkat.

Selain itu, komoditas semen mengalami penurunan harga sejalan dengan harga batubara yang mengalami koreksi. “Ke depan, beberapa faktor yang diperkirakan masih akan memberikan tekanan inflasi, diantaranya masih berlanjutnya periode libur semester yang meningkatkan risiko naiknya permintaan komoditas angkutan udara, dan gangguan cuaca yang tidak menentu serta ancaman El-Nino berpotensi untuk mengganggu kinerja produksi pangan di daerah produsen sehingga menghambat distribusi ke wilayah Balikpapan,” tambahnya.

Bank Indonesia bersama Pemerintah Daerah melalui Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) di wilayah kerja Bank Indonesia Balikpapan terus bersinergi dalam rangka menjaga ketersediaan pasokan dan kelancaran distribusi, antara lain melalui pelaksanaan bazar murah TPID serta koordinasi program pengendalian inflasi dan pelaksanaan operasi pasar SPHP yang terangkum dalam Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP). (iwan*/)

Komentar
- Advertisement -

LIHAT JUGA

TERBARU

- Advertisement -