Beranda BERITA Pemprov Kaltim Belum Longgarkan Pembatasan Sosial saat Lebaran

Pemprov Kaltim Belum Longgarkan Pembatasan Sosial saat Lebaran

Kalimantan Timur Belum melonggarkan pengetatan aktivitas
Advertisement

Headlinekaltim.co – Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur tidak akan melonggarkan pengetatan atas pembatasan aktivitas masyarakat di luar rumah dalam peringatan Hari Raya Idulfitri 1441 Hijriyah.

Wakil Gubernur Kaltim Hadi Mulyadi mengatakan sejumlah kegiatan yang biasanya dilaksanakan para pejabat pada saat Lebaran juga tidak lagi dilaksanakan mengingat masih menjalani protokoler kesehatan pandemi Covid-19.

“Pemprov sudah sepakat meniadakan griya Lebaran bagi Gubernur, Wakil Gubernur dan Sekda, termasuk pejabat lainnya di lingkup Pemprov Kaltim. Selain itu, juga tidak melaksanakan kegiatan keagamaan selama akhir Ramadhan maupun menjelang Idul Fitri,” kata Hadi Mulyadi seusai mengikuti video conference Rapat Koordinasi Tindak Lanjut Arahan Presiden terkait Perumusan Protokol Masyarakat Produktif dan Aman Covid-19 di Ruang Heart of Borneo Kantor Gubernur Kaltim, Kamis (21/5/2020).

Advertisement

Hadi mengimbau masyarakat Kaltim tetap mematuhi protokol kesehatan yang ditetapkan masing-masing daerah mengingat penyebaran Covid-19 masih terus terjadi.

“Anjuran pemerintah untuk berlebaran di rumah masing- masing dengan menjaga kebersihan dan kesehatan, jangan mudik untuk Lebaran tahun ini,” kata Hadi Mulyadi.

Hadi juga mengingatkan kepada masyarakat untuk tidak memadati mal, pasar atau pusat perbelanjaan lainnya di masa pandemi ini. Kalimantan Timur Belum melonggarkan pengetatan aktivitas

“Hendaknya memilih waktu yang tepat kalau memang perlu untuk pergi ke pusat perbelanjaan, jangan sampai masuk dalam kerumunan massa yang besar, karena berpotensi menyebarkan virus,” tegasnya.

Baca Juga  Diterpa Isu Proyek, Ini Tanggapan Wagub Kaltim

Hadi mengakui banyak dampak yang ditimbulkan pandemi Covid-19 terhadap roda pemerintahan terlebih masyarakat, baik di sisi kesehatan, sosial bahkan ekonomi.

“Tetap tidak ada pelonggaran, termasuk mudik menjelang ataupun saat Lebaran. Kita tidak ingin niat baik ternyata berujung masalah. Terjadi lonjakan kasus penularan virus corona di masyarakat Kaltim,” tegasnya. (Antara)

Komentar
Advertisement