Beranda BUMI ETAM Anak-Anak Jadi Target Paham Radikalisme, Ibu Benteng Utama

Anak-Anak Jadi Target Paham Radikalisme, Ibu Benteng Utama

Acara seminar bertajuk “Perempuan Agen Perdamaian” yang digelar di Samarinda, pada Kamis 3 Desember 2020. (Foto: istimewa)
Advertisement

HEADLINEKALTIM.CO SAMARINDA— Peran wanita di dalam rumah tangga menjadi sangat penting ketika anak-anak mereka menjadi target utama paham radikalisme. Wanita diharapkan dapat membentengi pola pikir anak-anak agar tidak terjerumus pada gerakan radikalisme dan berujung pada tindak terorisme.

Hal tersebut dikatakan oleh Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Brigjen Pol. R. Ahmad Nurwakhid, dalam acara bertajuk “Perempuan Agen Perdamaian” yang digelar di Samarinda, pada Kamis 3 Desember 2020.

“Generasi muda milenial saat ini memiliki ciri dinamis karena masih dalam masa pertumbuhan, senang tantangan, senang sesuatu yang baru, pola pikirnya masih dalam proses pendewasaan sehingga mudah terpapar radikalisme. Sehingga peran ibu-ibu di rumah tangga menjadi sangat vital,” tegasnya.

Menurutnya, saat ini ada kelompok yang ingin menggantikan ideologi Pancasila dengan ideologi agama. Gerakan teroris yang bermotif politik dan ingin merebut kekuasaan ini menginginkan Pancasila digantikan ideologi daulah dan ingin mengganti sistem pemerintahan menjadi sistem khilafah.

Advertisement

“Maka peranan Ibu dalam membentengi anak-anak sangat vital. Ibu-ibu harus mengawasi dan menanamkan ideologi Pancasila pada putra dan putrinya baik dalam pergaulan, bahan bacaan hingga dalam pemahaman soal agama,” ucapnya.

Mewakili Gubernur Kaltim, Plt Kepala Biro Kesejahteraan Sosial Pemprov Kaltim, H. Elto mengatakan terorisme telah menjadi musuh bersama bangsa Indonesia. “Ancaman dan aksi teror yang dilakukan menjadi peringatan sekaligus memperlihatkan secara jelas bahwa terorisme benar nyata. Mereka membentuk sel-sel jaringan yang terhubung satu dengan lainnya,” ujar Elto.

Baca Juga  Bupati Kubar Dirawat di RSUD AW Sjahranie Akibat Terpapar COVID-19

Ketua Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme (FKPT) Kaltim, Achmad Jubaidi mengatakan keluarga merupakan sekolah dan madrasah pertama dan terbaik untuk melawan paham radikalisme dan terorisme.

“Tujuan kegiatan untuk memberikan gambaran kepada perempuan tentang terorisme di Indonesia, sebagai bagian dari upaya kewaspadaan dan pencegahan terorisme.  Sehingga diharapkan keluarga kita ini bisa resisten terhadap paham-paham  radikalisme terorisme.  Perempuan memiliki peran sangat vital karena anak sangat rentan terhadap paparan terorisme,” ujarnya.

Acara yang juga dihadiri oleh Kepala Badan Kependudukan, Perlindungan Perempuan dan Anak Kaltim, Zaina Yurda dan pembicara  Habib Abdurrahman Bin Abdullah Shihab ini, membagikan  buku Berjudul “Perempuan Agen Perubahan” karya Andi Intang Dulung. Dia merupakan Kepala Subdit Pemberdayaan Masyarakat BNPT.

Acara yang dihadiri  90 orang peserta dari berbagai organisasi perempuan di Samarinda ini, dilaksanakan dengan protokol kesehatan yang ketat. BNPT dan FKPT Kaltim memberikan setiap peserta sebuah masker, pelindung wajah (face shield) dan sebotol hand-sanitizer.(*)

Penulis: Amin

Komentar
Advertisement